Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sistem dan Bentuk-Bentuk Jaringan Pengairan

Dari uraian-uraian yang telah dikemukakan diatas dapat ditegaskan mengenai prinsip-prinsip dasar tentang penataan jaringan pemberi air pengairan (irigasi) bagi lahan pertanian.

Namun, sebelum itu perlu diketahui tentang prinsip prinsip dasar pengairan tersebut. Kita harus mengetahui terlabih dahulu manfaat dan keuntungan dari sistem yang kita gunakan.
Sistem dan Bentuk-Bentuk Jaringan Pengairan
Yang dimaksud dengan jaringan irigasi yaitu prasarana irigasi, yang pada pokoknya terdiri dari bangunan dan saluran pembuangan air beserta perlengkapannya.

Berdasarkan pengelolaannya dapat dibedakan antara jaringan irigasi utama dan jaringan irigasi sekunder, dan irigasi tertiar.

Jaringan Irigasi Utama

Meliputi bangunan bendung, saluran-saluran primer dan sekunder termasuk bangunan- bangunan utama dan pelengkap saluran pembawa dan saluran pembuang. Bangunan ini merupakan bangunan yang mutlak diperlukan bagi eksploit, meliputi bangunan pembendung, bangunan pembagi dan ba ngunan pengukur.

Bangunan bendung berfungsi agar permukaan air sungai dapat naik dengan demikian memungkinkan untuk disalurkan melalui pintu pemasukan ke saluran pembawa.

Bangunan pembagi berfungsi agar air pengairan dapat didistribusikan di sepanjang saluran pembawa (saluran primer) ke lahan-lahan pertanaman melalui saluran sekunder dan saluran tersier.

Terdiri pula bangunan ukur yang berfungsi mengukur debit air yang masuk ke saluran.

Dengan demiki an distribusi air pengairan ke lahan-lahan pertanaman melalui saluran sekunder dan saluran tersier dapat terkontrol dengan baik, sesuai dengan pola pendistribusian air pengairan yang telah dirancang

Jaringan Irigasi Tersier

Merupakan jaringan air pengairan di petak tersier, mulai air luar dari bangunan ukur tersier, terdiri dari saluran tersier dan kuarter termasuk bangunan pembagi tersier dan kuarter, ser ta bangunan pelengkap lainnya yang terdapat di petak.

Prinsip-prinsip Dasar Penataan Jaringan Pengairan

Berkaitan dengan keterbatasan kondisi bagi perancang pemberian air pengairan pada lahan-lahan pertanian seperti telah dikemukakan maka prinsip-prinsip dalam penataan jaringan pemberi air pengairan (irigasi) dapat dikemukakan sebagai berikut.

Prinsip-prinsip dasar penataan jaringan
  1. Sistem irigasi bagi lahan- lahan pertanian yang terdiri dari jaringan irigasi utama dan jaringan irigasi tersier, harus berada pada tempat tertentu pada lahan-lahan yang letaknya lebih tinggi dari lahan dari letak lahan pertanaman.
  2. Sistem irigasi harus ditata sependek atau sesingkat mungkin dan dengan demikian dapat tercegah berkurangnya tekanan aliran air dan air pengairannya selama dalam perjalanan dikarenakan hal- hal yang tidak terduga dan dengan pendek/singkatnya jarak tatanan sistem irigasi tersebut, maka di samping sarana-sarana pembagi air pengairan dapat dibangun seekommis mungkin juga daya penyampaiannya dapat terjamin.
  3. Jaringan irigasi utama dan jaringan irigasi tersier sebaiknya dibangun sejalan mengikuti garis kontur atau mendekati ke arah itu terutama untuk maksud memperoleh ketinggian terjunan aliran air yang cukup menambah tekanan aliran air selanjutnya, sehingga air pengairan dapat mencapai lahan pertanaman yang lebih
  4. Saluran-saluran tersier harus mampu mengalirkan air dengan cukup ke petak- petak tersier, dalam hal ini untuk pesawahan harus mampu melakukan penggenangan (flooding).
  5. Pembangunan tanggul- tanggul di kedua tepi saluran tersier ataupun kuarter sebaiknya tidak terlalu tinggi agar dengan demikian air permukaan pada saluran- saluran dapat mudah dilimpahkan keareal pertanaman yang akan diberi air.
  6. Saluran pembuang air pengairan dari petak-petak pertanaman yang airnya telah dimanfaatkan untuk flooding (penggenangan) ataupun furrowing (penyaluran)hendaknya dibuat sedemikian rupa agar dapat berfungsi dengan lancar, karena kalau saluran- saluran pembuang itu tidak berfungsi dengan baik atau pun pembuatannya diabaikan, banyak kemungkinan terjadinya kejenuhan pada air di petak-petak pertanaman. Disamping itu dapat terjadi peluapan mengingat masuknya air secara terus menerus sedang pembuangannya sangat sulit atau tidak ada, lebih- lebih kalau permeabilitas air pengairan di lahan- lahan/petak-petak pertanaman tersebut sangat minim. Saluran pembuang air ini adalah lebih baik kalau berhubungan dengan saluran pembuang yang alami (sungai, celah-celah jurang, dan sebagainya) atau dibuat khusus tergantung pada keadaan lahan setempat dan kepentingannya.
Prinsip fundamental diatas seharusnya diterapkan pada sistem jaringan pengairan yang dipilih atau digunakan.

Dari sekian banyak system jaringan pengairan system yang sering digunakan adalah: sistem, random dan sistem parallel.
  • Sistem random jaringan pengairan. Sistem ini banyak digunakan karena secara leluasa dapat disesuaikan terhadap kondisi lahan yang dihadapi, dengan hanya sedikit atau tidak memerlukan perubahan keadaan to-pografi. Rancangan penataannya yang baik akan menghasilkan pemberian air pengairan yang efektif karena dengan perancangan dan penataannya yang baik itu akan mampu menampung aliran air yang tersedia secara maksimum yang dengan ancar melalui sarana-sarananya akan sampai ke petak-petak pertanaman. Saluran induk (utama) biasanya mengikuti tempat dengan elevasi tertinggi yang berada di punggung lahan atau disepanjang garis kontur.
  • Sistem paralel jaringan pengairan Dengan sistem ini, jaringan pemberi air pengairan dan jaringan pengalir/pembuangnya dibangun secara sejajar beraturan. Karenanya sistem ini umumnya diterapkan pada lahan yang datar dan juga pada lahan yang berlereng sedang yang tidak banyak bergelombang, maka pada lahan yang terakhir ini saluran utama (induk) harus dibuat atau digali dengan mengikuti garis kontur (seperti pada jaringan dengan sistem random dengan elevansi ketinggian yang cukup, dengan demikian pengairan dapat tergiring dengan tekanan/dorongan yang kup lumayan untuk masuk ke dalam saluran-saluran sekunder dan tersier dan selanjutnya ke petak- petak penanaman.

Bendungan

Bendungan merupakan bangunan air yang dibangun secara melin.tang pada sungai, yang tujuannya agar permukaan air sungai di sekitarnya dapat naik sampai ketinggian tertentu, dengan demikian air sungai tadi dapat dialirkan melalui pintu sadap ke ke saluran-saluran pembagi air pengairan ke lahan-lahan pertanian.

Bendungan harus dibuat secara kuat agar tetap tahan untuk jangka waktu panjang/lama, tinggi tepi tembok bendung didasarkan pada debit maksimum untuk jangka waktu tertentu.

Bagian- bagian bendung meliputi:
  1. Badan bendung, yang pembuatannya dari pasangan-pasangan batu kali atau dengan beton, dengan tinggi yang disesuaikan dengan kepentingan air irigasi.
  2. Pintu penguras : Dibuat di ujung badan yang ada bersambung dengan saluran kantong penguras dibuatkan pinto masuk.
  3. Pintu pengambilan : Dibuat di ruang penguras yang diletakkan sekitar 1 meter atau lebih di atas lantai.
Dalam merancang jaringan pengairan dan drainasenya, yang garis besarnya telah dikemukakan, hasil rancangan akan ada manfaatnya dan mudah dan tepat dilaksanakan di lapangan kalau rancangannya benar-benar atas dasar hasil survai yang teliti yang menghasilkan data-data yang dapat diandalkan mengenai hal-hal sebagai berikut :
  1. Sumber air pengairan yang memungkinkan termasuk kualitas nya
  2. Topografi dan keadaan lahan yang memungkinkan dalam pembangunan saluran/jaringan, terutama mengenai keadaan lereng terkecil dan terbesar di mana saluran-saluran (induk dan atau pembagi) akan ditempatkan pada lahan tersebut
  3. Macam dan kegiatan petanaman yang akan diusahakan dengan terjaminnya air pengairan ke areal pertanaman itu
  4. Demi terjaminnya air pengairan ke areal pertanaman tersebut, sistem jaringan pengairan yang dipilih adalah yang sangat memungkinkan untuk diterapkan
  5. Panjang jangkauan aliran air pengairan yang dapat diperkirakan sampai ke areal pertanaman dan petak-petak pertanaman, sejak dari sumber airnya
  6. Pembatas-pembatas yang terdapat pada lahan di mana jaringan air pengairan akan ditempatkan
  7. Faktor-faktor yang menunjang bagi terlaksananya pembangunan jaringan pengairan, terutama yang terdapat di sekitar lahan yang akan ditempati sarana jaringan.
Data-data di atas merupakan informasi yang sangat penting bagi penentuan dan keberhasilan rancangan dan pelaksanaannya.

Memperkirakan kebutuhan air

Hal penting yang diperhatikan adalah bahwa dengan dibangunnya irigasi yang menghubungkan sumber air dengan petak pertanaman, adalah agar petak-petak pertanaman memperoleh air pengairan yang cukup bagi pertumbuhan tanaman.

Agar supaya maksud di atas tercapai dengan baik atau mendekati, maka kebutuhan air di petak-petak pertanaman ter- sebut perlu diperkirakan atas dasar:

a. Tingkat pemakaian:

Tingkat pemakaian adalah jumlah air keseluruhan yang ditranspirasikan tanam an dan yang dievaporasikan oleh tanah dari areal lahan perta- naman dalam satuan waktu dibandingkan terhadap area lahan yang bersangkutan.

Tingkat pemakaian air tergantung pada pertanaman yang ada di area lahan yang bersangkutan beserta kondisi iklim setempat.

b. Tingkat efisiensi jaringan

Tingkat efisiensi jaringan ialah ketepatgunaan jaringan pengairan yang ada dalam me-nyampaikan secara teratur air pengairan ke petak-petak per-tanaman.